Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh Dalam Pemikiran Ki Hadjar Dewantara

Mereka bisa belajar, memperoleh kompetensi (pengetahuan, nilai, dan sikap), dan mengembangkan kapasitas dan karakter dirinya. Setiap orang mampu mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi diri-sendiri secara mandiri sesuai dengan kodrat, dan kapasitasnya yang telah dianugerahkan Tuhan. Mengapa? Karena setiap orang secara fitrah/kodrati memiliki potensi diri, yaitu kemampuan, kekuatan, daya atau kesanggupan diri yang memungkinan untuk dikembangkan. Potensi diri yang dimiliki oleh setiap orang seperti potensi berpikir, emosi, fisik, yang oleh Ki Hajar Dewantara disebut sebagai budi pekerti, yaitu perpaduan antara cipta (kognitif), karsa (afektif), dan karya (psikomotor). Setiap orang memiliki potensi diri yang berbeda-beda, unik. Ki Hadjar juga meyakini, setiap orang secara mandiri dapat menuntaskan tugas-tugas perkembangannya, dan mencapai batas maksimal perkembangannya.

Namun, jika difasilitasi orang dan sumber lain, mereka akan bisa melampaui tapal batas wilayah kapasitas personal yang oleh Vygotsky disebut zona perkembangan proksimal (zone proximal development). Itu adalah wilayah perkembangan yang membedakan antara apa yang dapat siswa lakukan sendiri (potential development zone), dengan apa dapat siswa lakukan dengan bantuan orang lain (actual development zone) – (Ellis, 1998; Kozulin, 1998).

Bagi Ki Hadjar, tujuan pendidikan adalah menuntun segala kodrat yang ada pada setiap orang, agar dapat mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang setinggi-tingginya baik sebagai manusia maupun sebagai anggota masyarakat. Siapapun yang terlibat dalam proses pendidikan hanya dapat menuntun tumbuh dan hidupnya kekuatan kodrat yang ada pada setiap orang, agar dapat memperbaiki lakunya (bukan dasarnya) hidup dan tumbuhnya kecerdasan kodrat setiap orang. Dalam konteks ini, sekolah dalam pemikiran Ki Hadjar menjadi sangat penting bagi pertumbuhan dan perkembangan potensi diri dan budi pekerti setiap orang. Sekolah adalah rumah kedua bagi setiap orang untuk belajar.

Check Our Social Media